Peristiwa
Filipina Sebut Pasturi Indonesia Pengebom Katedral Jolo
Sabtu, 02-02-2019 | 08:58 wib
Reporter :
Manila pojokpitu.com  Investigasi Filipina terhadap insiden bom bunuh diri di Katedral Bunda Maria dari Gunung Karmel di Jolo berlanjut. Kemarin, Jumat (1/2) Menteri Dalam Negeri Eduardo Ano mengumumkan bahwa pelaku ledakan yang menewaskan 22 orang pada Minggu (27/1) itu adalah orang Indonesia. Mereka adalah sepasang suami istri.
Ano tidak menyatakan bahwa pasutri Indonesia tersebut anggota militan Abu Sayyaf. Tapi, menurut dia, pasutri yang tidak disebutkan namanya itu mendapatkan banyak bantuan dari kelompok radikal yang berafiliasi dengan Islamic State (IS) alias ISIS.

"Saya yakin dua pelaku tersebut orang Indonesia," ujarnya sebagaimana dikutip Reuters.

Kepada media, Ano mengungkapkan bahwa informasi itu didapatkannya dari para saksi. Juga sumber yang dirahasiakan. Tidak diketahui bagaimana aparat bisa menyimpulkan dua pelaku tersebut adalah pasutri Indonesia. Tidak ada keterangan apa pun tentang paspor atau kartu identitas yang tertinggal di lokasi ledakan.

Ano menegaskan, di Filipina serangan bom bunuh diri yang menarget tempat ibadah sangat jarang terjadi. Tapi, bukan itu yang membuat dia langsung yakin bahwa pelaku pengeboman adalah warga negara asing.

Awalnya, tim penyelidik menyatakan bahwa dua bom yang membuat sedikitnya 111 orang terluka tersebut diledakkan dari jarak jauh. Bom itu dipicu dengan remote dari luar katedral.

Tapi, pernyataan tersebut lantas berubah pada Selasa (29/1). Tepatnya setelah Presiden Rodrigo Duterte mendatangi lokasi kejadian. Dalam kesempatan itu, dia menyebut penyebab ledakan adalah bom bunuh diri.

Sayang, saat polisi tiba di lokasi kejadian pada Minggu, katedral dan sekitarnya sudah tidak steril. Kondisi tersebut membuat aparat tidak bisa cepat-cepat menarik kesimpulan.

Kemarin Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana menguatkan pernyataan Duterte. Menurut dia, menaruh bom di dalam gereja sangatlah sulit. Sebab, ada pengecekan keamanan oleh petugas pada pintu masuk. Jadi, yang lebih memungkinkan adalah alat peledak direkatkan ke tubuh.

"Berdasar penyidik forensik, bagian tubuh (yang meledak, Red) itu milik dua orang. Satu orang di dalam dan satu lagi di luar," tegas Lorenzana.

Serangan bom tersebut kembali memunculkan ketakutan penduduk tentang sejauh mana pengaruh ISIS di Asia Tenggara. Juga daya tarik Mindanao bagi para ekstremis asal Malaysia, Indonesia, dan negara-negara Asia lainnya.

Sejak serangan militan di Marawi Mei 2017 sampai sekarang, Mindanao masih berstatus darurat militer. (sha/c22/hep)

Sumber : Jawa Pos


Berita Terkait

Peristiwa
Filipina Sebut Pasturi Indonesia Pengebom Katedral J...selanjutnya
02-02-2019 | 08:58 wib



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami
| Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber

©2014 Pojok Pitu Jln. A.Yani 88 Surabaya Telp. (031)-8202012 Fax. (031)-8250062