Ada Rupiah Dibalik Usaha Camilan Stick Ubi Ungu
Peras Korban Mengaku Satintelkam Polda, 2 Pelaku Diamankan Satreskrim Polres Malang, 2 Pelaku Masih DPO
Putra TNI Dapat Pelatihan Pencegahan Penggunaan Narkoba
Diduga Korsleting Listrik, Atap Rumah Terbakar
Ratusan Pekerja Seni dan Pemilik Usaha Sound Sistem di Banyuwangi Gelar Aksi di Depan Kantor Gugus Tugas Covid-19
Bawaslu Jatim Banyak Menemukan Petugas PPDP Tidak Mematuhi Prosedur Coklit
Dimasa Pandemi, Seniman Pilih Buka Angkringan
Pemkot Surabaya Klarifikasi Pernyataan Risma Surabaya Hijau
Satu PDP Meninggal Dunia, Keluarga Tolak Pemulasaraan Protokol Kesehatan
Empat Rumah di Royal Kencana Disatroni Maling
Ulama Jember Doa Bersama Untuk Korban Bom Beirut
Seluruh Pegawai Puskesmas Maospati Jalani Tes Swab
Komisi A Minta Peran Aktif Guru di Wilayah Minim Akses Internet
Ipong Kantongi 4 Kandidat Pendampingnya di Pilkada 2020
Baru Keluar Penjara, Pencuri Modus Cari Kos Kembali Berulah



Sorot
Begini Nasib Keluarga Miskin Ditengah Pandemi Covid-19
Jum'at, 22-05-2020 | 02:21 wib
Reporter : Ito Wahyu
Ngawi pojokpitu.com  Pandemi covid-19 membuat banyak masyarakat yang kehilangan penghasilan. Bahkan sampai ada yang menjadi korban Pemutusan Hubungan Kerja. Termasuk salah satu keluarga yang ada di Ngawi ini.
Adalah Ahmad Nur Bakri (40) warga Desa Babadan, Kecamatan Pangkur, Kabupaten Ngawi. Ahmad Nur Bakri merupakan penyandang disabilitas, dengan segala keterbatasan harus tetap berusaha memberikan yang terbaik bagi keluarga.

Bahkan kondisi rumah yang terbuat dari dinding anyaman bambu, dan berlantai tanah. Menjadi tempat berteduh Ahmad Nur Bakri bersama istrinya Tutik Nurhayati (37) bersama kelima orang anaknya yang masih sangat kecil. 

Keluarga ini baru 3 bulan terakhir ini kembali ke Ngawi setelah sebelumnya menetap lama di Jakarta. Saat di Jakarta, Ahmad Nur Bakri bekerja sebagai pengemudi ojek online dengan penghasilan yang sangat pas-pasan. Bahkan tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarganya ini.

Saat kembali ke Ngawi, Ahmad Nur Bakri belum mendapat pekerjaan. Hingga kini yang dapat dilakukan hanya membantu sang istri memasak. Sedangkan sang istri juga hanya sebagai tukang pijit.

Melihat kondisi keluarga tersebut, menarik perhatian sejumlah pemuda Ngawi. Mereka memberikan bantuan paket bahan pokok dan ternak kambing agar dipelihara untuk keluarga Ahmad Nur Bakri. Terlebih tidak adanya program bantuan yang didapat keluarga ini.

Kondisi Ahmad Nur Bakri sangat jauh dibilang dari kata hidup layak saat ini. Untuk menghidupi keluarganya hanya mengandalkan penghasilan dari istrinya yang menjadi tukang pijit. Bahkan keluarga memiliki 5 orang anak, dan istrinya juga tengah mengandung 4 bulan putra ke 6 mereka. Perlu perhatian dari berbagai pihak untuk ikut peduli terhadap nasib keluarga miskin ini. (pul)


Berita Terkait

Peristiwa
Sekeluarga Ditengah Lahan Jagung Belum Pernah Terima Bantuan...selanjutnya
06-02-2019 | 06:15 wib

Peristiwa
Satu Keluarga Bertahan Hidup di Tengah Ladang Jagung
03-02-2019 | 01:15 wib

Peristiwa
Sekeluarga Miskin Tidur di Tanah Beralaskan Rosokan Kumuh
10-12-2018 | 17:14 wib

Peristiwa
Tragis, Sepasang Duda Bapak dan Anak Tinggal di Rumah Tak La...selanjutnya
26-10-2018 | 02:17 wib



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami
| Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber

©2014 Pojok Pitu Jln. A.Yani 88 Surabaya Telp. (031)-8202012 Fax. (031)-8250062