Hujan Deras Mengguyur Kecamatan Sumawe, Desa Tambakrejo Terendam
Ratusan Kentongan Disiagakan Untuk Halau Warga Nekat Masuk Desa
Saat Usia Berapa Anak Boleh Memakai Kawat Gigi?
Demi Bertahan Hidup, Nissan Terpaksa Setop Produksi 14 Model
Ketua DPRD Bojonegoro Tanggapi Polemik Kenaikan Tunjangan
Masih Ada 74 Perawat di Jatim Terpapar Covid 19
Hadapi New Normal, Begini Langkah PT KAI Daop 7
Begini Tanggapan Bupati Terkait Pilkada di Tengah Pandemi Covid-19
Polisi Tetapkan Ibu Bayi Sebagai Tersangka Penelantaran
Hendak Menginap di Rumah Janda, TNI Gadungan Diamankan
Ajak Akhiri Polemik, Demokrat Sebut Jatim Butuh 10 Unit Mobil PCR
Politisi Golkar : Bu Risma Milik Warga Surabaya, Bukan PDIP
Dianggap Pekerja Beresiko, Belasan Jurnalis Ikuti Rapid Test



Peristiwa
Duka Jelang Akhir Ramadan, Pesawat Pakistan Bawa 91 Orang Jatuh di Permukiman
Sabtu, 23-05-2020 | 10:25 wib
Reporter :
Petugas pemadam kebakaran dan sukarelawan mencari jenazah akibat kecelakaan pesawat Pakistan International Airlines di kawasan permukiman dekat Jinnah International Airport, Karachi, Jumat (22/5). Foto: AP Photo
KARACHI  pojokpitu.com  Kabar duka datang dari Pakistan jelang akhir Ramadan. Sebuah pesawat jenis Airbus A320 milik Pakistan International Airlines (PIA) mengalami kecelakaan di Karachi, Jumat (22/5).
Pesawat bernomor penerbangan PK-8303 dengan 91 orang di dalamnya itu jatuh di kawasan padat penduduk di Karachi dekat Bandara Internasional Ali Jinnah. Sejauh ini sudah 85 jenazah yang dievakuasi dari lokasi kecelakaan.

Para saksi mata mengatakan pesawat nahas itu berupaya mendarat hingga tiga kali sebelum akhirnya jatuh. Kapten pilot yang menghubungi menara kontrol mengatakan salah satu mesin pesawat mengalami gangguan.

Aljazeera yang mengutip pejabat Pakistan mengabarkan, di manifes pesawat tertera ada 91 penumpang yang ikut dalam penerbangan dari Lahore menuju Karachi itu. CEO PIA Arshad Malik mengatakan, pesawat nahas itu sedang dalam proses pendekatan akhir setelah terbang dari Lahore.

"Kata-kata terakhir yang kami dengar dari pilot kami adalah ada masalah teknis dan dia telah diberi tahu saat pendekatan terakhir bahwa landasan telah tersedia baginya untuk mendarat. Namun pilot memutuskan berputar," ujarnya.

Ternyata pesawat kehilangan ketinggian secara cepat dan jatuh di kawasan permukiman Model Colony, Karachi. Seketika ledakan terdengar dan asap hitam membumbung dari lokasi jatuhnya pesawat.

Kecelakaan itu mengakibatkan beberapa rumah hancur. Selain itu, bagian-bagian pesawat juga berserakan di jalanan.

Juru Bicara Kementerian Kesehatan Pakistan Meeran Yousuf mengatakan, setidaknya sudah 85 mayat yang dievakuasi. Dari jumlah itu ada 53 jenazah yang disimpan di Jinnah Postgraduate Medical Centre, sedangkan 32 mayat lainnya ada di Rumah Sakit Umum Karachi.

Meeran menambahkan, ada dua korban selamat yang dirawat di rumah sakit di Karachi. Sementara korban jiwa yang sudah teridintifikasi baru 19 jenazah.

Kecelakaan itu juga mengakibatkan warga di permukiman Model Colony luka-luka. Ada enam orang di darat yang terluka akibat kecelakaan pesawat bermesin CFM56 buatan CFM International itu.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pun syok dan sedih dengan insiden itu. Melalui Twitter, mantan bintang kriket itu mengaku telah menghubungi CEO PIA Arshad Malik untuk melakukan langkah-langkah prioritas.

"Penyelidikan segera dimulai. Doa dan belasungkawa bagi keluarga yang kehilangan," ujarnya.(mail/aljazeera/ara/jpnn)


Berita Terkait

Peristiwa
Duka Jelang Akhir Ramadan, Pesawat Pakistan Bawa 91 Orang Ja...selanjutnya
23-05-2020 | 10:25 wib

Peristiwa
Angkut 180 Orang, Boeing 737 Maskapai Ukraina Jatuh di Iran
08-01-2020 | 12:59 wib

Peristiwa
Kedatangan Jenazah Muhamad Salman Alfarisi Disambut Isak Tan...selanjutnya
24-07-2019 | 10:35 wib

Peristiwa
Anak Kepala Dinas Perternakan, Jadi Korban Pesawat Cessna Ja...selanjutnya
23-07-2019 | 11:19 wib



Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami
| Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber

©2014 Pojok Pitu Jln. A.Yani 88 Surabaya Telp. (031)-8202012 Fax. (031)-8250062